Rumah Dengan Rumah Pertanian Adalah Tren Baru Dalam Kemewahan

Rumah Dengan Rumah Pertanian Adalah Tren Baru Dalam Kemewahan

Dengan pertumbuhan infrastruktur di India, perluasan vertikal bangunan juga menyebabkan keadaan sesak napas dalam hal perdamaian. Jauh dari hiruk pikuk perkotaan, orang sudah mulai berinvestasi tanah di daerah terpencil. Hal tersebut di luncurkan oleh situs habanero indonesia yang memberikan tren pertama kali.

Rumah pertanian adalah jenis rumah, yang melayani tujuan perumahan di lingkungan pertanian. Dikelilingi oleh sebuah peternakan atau taman yang tertata dengan baik. Ini juga dapat disebut sebagai rumah pedesaan, jauh dari alamat tempat tinggal seseorang, di mana seseorang dapat pergi untuk menghabiskan waktu di pangkuan alam. Rumah pertanian dirancang dengan cara yang bervariasi dari tradisional hingga modern. Tetapi semuanya memiliki cita rasa pedesaan atau pertanian.

Rumah-rumah pertanian tersebar di sebidang tanah sederhana hingga luas dengan beranda depan yang besar. Saat ini, kami juga menemukan rumah pertanian yang direncanakan dan dibangun dengan satu atau dua lantai. Seiring waktu, ketika kota Nawabs semakin dibangun, rumah-rumah pertanian mulai dilihat sebagai rumah kedua dan tempat liburan akhir pekan, di mana tersedia ruang terbuka yang cukup besar.

“Kategori orang yang cukup terlihat dalam berinvestasi di rumah pertanian adalah mereka yang sudah memiliki rumah, dan berinvestasi dengan alasan memiliki rumah kedua atau tujuan mewah,” kata Satish Srivastava, MD, Nilansh Group. Lebih lanjut, ia mengatakan, “Saat ini, ketika orang membelanjakan uang untuk membeli rumah pertanian, itu sepenuhnya sesuai dengan kebutuhan dan pilihan mereka. Juga, karena membeli tanah di luar kota tidak dapat diplot, dan karena murah, itu diubah menjadi lahan pertanian. rumah pertanian dengan memagari area dan memasang gerbang untuk mengamankan tanah.

Deepak Bhalla, direktur, Bhalla Farms Pvt Ltd, mengatakan, “Konsep rumah pertanian terkenal di Delhi dan Punjab. Didatangkan di Lucknow pada tahun 2000. Awalnya, itu tidak berfungsi di Lucknow, tetapi perlahan-lahan meningkat dan sekarang rumah pertanian menjual seperti kue panas.”

Tiba-tiba ada lonjakan atau lonjakan investasi di rumah pertanian karena lingkungan perkotaan modern India yang sempit. Orang lebih memilih rumah pertanian untuk merasakan kenyamanan di rumah kedua, di mana mereka juga dapat menemukan kegembiraan kehidupan pedesaan.

Area yang tercakup di bawah sabuk rumah pertanian di Lucknow sesuai Bhalla adalah Jalan Sitapur, Jalan Sultanpur, Jalan Rae Bareilly, Jalan Deva dan Jalan Kanpur. Artinya, kawasan tersebut berada dalam radius 50 kilometer dari kawasan Hazratganj yang kebetulan merupakan bagian tengah kota.

Dengan perubahan tren dan dinamika pasar sektor real estat, orang percaya untuk berinvestasi di daerah yang lebih murah dibandingkan dengan tanah yang tersedia di daerah perkotaan.

Berbicara tentang kelompok harga, Bhalla, mengatakan, “Kisaran harga bervariasi sesuai daerah. Harga di jalan utama lebih tinggi daripada daerah yang berada di bagian dalam jalan utama. Itu berkisar antara Rs 300-600 per sq. kaki di jalan utama seperti Sitapur dan Rae Bareilly Road, sedangkan Rs 100-250 sampai 300 per kaki persegi di interior.”

Pilihan pembelian tanah ditujukan untuk memiliki rumah yang luas dan nyaman. Rumah pertanian saat ini menjadi tuan rumah subkultur baru untuk gaya hidup India yang sadar dan kelas orang kaya.

Rumah pertanian tidak hanya digunakan untuk tujuan perumahan, tetapi beberapa pemilik saat ini juga menggunakannya untuk tujuan komersial. Menyewakannya untuk pesta pernikahan, acara perusahaan, dll adalah tren saat ini.

Deepak Kumar, yang memiliki rumah pertanian di jalan Deva, mengatakan, “Saya merasa istimewa karena memiliki rumah pertanian. Karena, kadang-kadang karena beban kerja, menjadi sulit untuk membawa keluarga jauh dari kota. Jadi, pada akhir pekan , kami datang ke rumah pertanian kami, di mana anak-anak berkumpul dengan sepupu mereka, menikmati berenang, berpesta dan juga menikmati tanaman hijau di sekitar. Faktanya, pergi ke kantor dari rumah pertanian saya hanya menyegarkan, karena saya merasa lebih bersemangat setelah dua hari tinggal di sini.”

Sebagai pilihan investasi, setiap hari, rumah pertanian memiliki nilai intrinsik yang utuh dan apresiasi nilai yang sama menguntungkannya dengan tanah di dalam kota, atau sedikit lebih sedikit. Pemiliknya memiliki kemewahan untuk membuang sebagian dari bongkahan tanah pertanian yang lebih besar. Ini memberikan fleksibilitas pemilik pertanian untuk mempertahankan hal-hal penting dan membuang ekstra yang tidak digunakan untuk ROI (Pengembalian Investasi) yang lebih baik.